Jumat, 30 Desember 2011

TERONG BELANDA ( terong pirus ) Family SOLANACEAE

TERONG BELANDA
( terong pirus )
Family   SOLANACEAE


Klasifikasi
   Kingdom
: Plantae  (tumbuhan)
      Subkingdom
: Tracheobionta   (berpembuluh)
         Superdivisio
: Spermatophyta   (menghasilkan biji)
            Divisio
: Magnoliophyta   (berbunga)
               Kelas
: Magnoliopsida   (berkeping dua / dikotil)
                  Sub-kelas
: Asteridae
                     Ordo
: Solanales
                        Familia
: Solanaceae   (suku terung-terungan)
                           Genus
: Cyphomandra
                              Spesies
: Cyphomandra betacea 

Terong belanda berupa perdu yang rapuh, tingginya 2-3(-8) m, pangkal batangnya pendek, percabangannya lebat. Daunnya tunggal, berselang-seling, bentuknya bundar telur sampai bentuk jantung, berukuran (10-35) cm x (4-20) cm, berpinggiran rata, berbulu halus, peruratannya menonjol, berujung lancip dan pendek, biasanya daun-daun itu berada hampir di ujung pucuk, memiliki bau seperti lembu kutub, tangkai daun 7-10 cm panjangnya. Bunga berada dalam rangkaian kecil di ketiak daun, dekat ujung cabang berwarna merah jambu sampai biru muda, harum, berdiameter kira-kira 1 cm, bagian-bagian bunga berbilangan lima, daun mahkota berbentuk genta, bercuping lima, benang sari 5 utas, berada di depan daun mahkota, kepala sari tersembunyi dalam runjung yang bertentangan dengan putik; bakal buah beruang dua, dengan banyak bakal biji, kepala putiknya kecil.

Buahnya berupa buah buni yang berbentuk bulat telur sungsang atau bulat telur, berukuran (3-10) cm x (3-5) cm, meruncing ke dua ujungnya, bergelantungan, bertangkai panjang, daun kelopaknya tidak rontok, kulit buah tipis, licin, berwarna lembayung kemerah-merahan, merah jingga sampai kekuning-kuningan, daging buahnya mengandung banyak sari buah, agak asam sampai manis, berwarna kehitam-hitaman sampai kekuningkuningan. Bijinya bulat pipih, tipis, dan keras.

Syarat Tumbuh
Di daerah tropik terong belanda dapat tahan hidup di ketinggian 1000 m dpl. atau lebih, terong ini masih dapat hidup di atas 2000 m dpl, jika suhu bulanan rata-ratanya tetap di atas 10° C dan embun bekunya, yang dapat membunuh tanaman muda dan daun serta ujung pucuk tanaman dewasa, tidak terlalu lebat. Di dataran rendah, pohon terong belanda tidak mampu berbunga, sedangkan udara sejuk dapat mendorong pembungaan.

Oleh karena itu, tanaman ini berbuah matang pada musim dingin 'di daerah subtropik, dan jika ditanam di daerah tropik buah matang sesudah terjadi udara dingin. Rasa buah akan menjadi lebih baik pada hari-hari cerah yang panas dan malam-malam yang dingin pada musim kemarau di daerah tropik dari pada selama musim dingin di dataran tinggi. Terong belanda tumbuh baik di tanah yang baik drainasenya, karena bahan organik dan kelembapannya sedang. Tanaman ini tidak tahan terhadap genangan, walaupun hanya untuk 1-2 hari. Pohonnya yang berbuah lebat dan berumur panjang dijumpai sebagai naungan di kandang ayam, hal ini membuktikan bahwa terong belanda resposif terhadap pupuk kandang dan tempat-tempat yang kering. Tanaman ini berakar dangkal, karenanya mudah roboh, juga cabang-cabangnya yang rapuh itu mudah sekali patah jika sedang berbuah lebat. Jadi, lokasi yang ternaung hendaknya dipilih atau diadakan pohon penahan angin.
Hama dan Penyakit
Masalah-masalah utama disebabkan oleh infeksi virus, antara lain virus-virus mosaik terong belanda, mosaik mentimun, mosaik Arab dan satu atau beberapa virus yang belum teridentifikasi. Virus-virus tersebut cepat menyebar (vektor utamanya mungkin afid) menyebabkan turunnya hasil kebun terong belanda itu. Tanaman yang sehat (asal dari benih) hendaknya ditanam sejauh-jauhnya dari pohon yang lebih tua.

Kesehatan kebun buah secara ketat dan pemberantasan vektornya merupakan jalan utama untuk mencegah adanya virus. Nematoda bongkol akar (Meloidogyne spp.) juga berbahaya dan bersama-sama dengan virus akan menyebabkan terjadinya tanaman kerdil dan tidak produktif; suhu dan kelembapan yang tinggi akan memperburuk keadaan.

Adanya beberapa penyakit jamur, di antaranya embun tepunglah yang paling mengganggu. Jika serangannya gawat, akan menyebabkan daun tua rontok lebih awal. Penyakit ini dapat diatasi dengan cara perlakuan secara teratur sulfur atau fungisida yang lebih khusus lagi. Alternatif lain ialah mempertahankan kecepatan tumbuh yang cukup tinggi untuk menggantikan kembali daun-daunnya yang hilang. Tidak banyak usaha dapat dilakukan untuk memberantas serangan bakteri yang disebabkan oleh Pfeudomonas syringae.

Pemeliharaan
Kebun buah terong belanda hendaknya berdrainase baik, seringkali tanaman ini dipelihara di punggung guludan atau di atas bedengan. Karena sistem perakarannya dangkal, penanaman terlalu dalam hendaknya dihindari, sebaliknya pemberian mulsa sangat menguntungkan. Pohon muda yang berasal dari benih dipenggal sampai tingginya tinggal 1 m agar percabangannya bermunculan, dan setiap tahun diadakan pemangkasan di awal daur kehidupannya. Pemangkasan tahunan ini terdiri atas pemotongan cabang dan penjarangan cabang-cabang yang telah pernah berbuah, agar terjadi peremajaan cabang yang akan berbuah, dan mengurangi terpencarnya cabang-cabang pohon. Waktu pemangkasan akan mempengaruhi saat panen.
Untuk tanah-tanah yang kurang subur di Selandia Baru dianjurkan pemberian pupuk dengan kombinasi 110-170 kg N, 35-55 kg P2O5, dan 100-200 kg K2O per tahun. Pelaksanaannya dipecah menjadi pemupukan bagian dasar, persis sebelum pemangkasan untuk mendorong pertumbuhan pucuk, dan pemupukan bagian atas setelah buah terakhir terbentuk guna mendorong pertumbuhan buah.

Di daerah tropik pemakaian sejumlah besar bahan organik dan pupuk kandang ketika membuat guludan untuk penanaman akan mengurangi perlunya pemberian pupuk tambahan. Pengairan selama musim kemarau penting untuk mempertahankan pertumbuhan dan untuk memperbaiki ukuran buah dan hasil panen.

Apabila buah dalam kondisi mutu baik, dapat bertahan sampai 1 minggu. Pada suhu 3,5 ºC – 10 ºC dapat disimpan dan bertahan sampai > 8 minggu. Nilai Terung Belanda lebih tinggi bila diolah menjadi bentuk yang lain dibanding dipasarkan dalam bentuk segar.

Pedoman Budidaya
Perbanyakan dan penanaman
Benih terong belanda hendaknya dipilih dari tanaman yang sifatnya sama dengan induknya. Di Brazil, benih itu dicuci, dikeringkan dan dianginkan lalu disimpan di lemari pendingin selama 24 jam. Pendinginan dinyatakan mengakibatkan perkecambahan benar-benar 100% dalam 4-6 hari. Hendaknya telah disiapkan persemaian yang dipupuk atau diberi kompos dan dinaungi ringan.

Perbanyakan dengan setek merupakan alternatif, tetapi sulit untuk memastikan akan terbebas dari serangan virus. Penumbuhan dalam wadah dapat mengurangi kerugian daripada penanaman di lapangan. Setek dari batang yang berumur 1-2 tahun, yang diameternya 10-30 mm, panjangnya 45-100 cm dapat ditanam langsung di lapangan setelah daun-daunnya dibuang. Tanaman dari setek tumbuh menjadi pohon yang rimbun bercabang-cabang rendah, yang harus dibuang bunga-bunganya agar pada tahun pertama pertumbuhan dapat terangsang.
Di Selandia Baru, terong belanda kadang-kadang disambung dengan jenis-jenis yang berkerabat, khususnya dengan Solanum mauritianum Scop. yaitu satu gulma yang meliar kembali. Pohon yang tumbuh di atas batang bawah ini agak kerdil tetapi berbuah banyak sekali dan perlu ditunjang. Di Selandia Baru, pohon terong belanda ditanam dalam baris tunggal atau ganda, misalnya untuk barisan tunggal 2,5 m x 2 m atau 4,5 m x 1,5 m dan untuk barisan ganda (3,5 -F 1,5) m x 2 m atau (4 + 2,5) m x 3 m, akan menjadikan kepadatannya 2000-1000 pohon per hektare. Penanaman yang jauh lebih padat lagi juga telah dilaporkan dari beberapa negara lain. Petani-petani Selandia Baru seringkali menanam terong belanda ini sebagai tanaman tumpang sari pada kebun jeruk yang masih muda.

Panen dan Pasca Panen
Panen Mengukur waktu pembungaan akan menjurus ke masa panen yang panjang. Buah terong belanda tidak akan matang setelah dipanen, dan karena hanya buah yang matang penuh yang merupakan kualitas prima, maka pohonnya perlu dipanen beberapa kali sepanjang musim panen, yang lamanya 5-7 bulan atau lebih. Hal ini jelas menambah ongkos produksi. Pemetikannya mudah saja, karena tangkai buah mudah sekali patah di bagian lapisan absisinya yang berada 3,5-5 cm dari pangkal buahnya.

Hasil Di Brazil pohon terong belanda yang jarak tanamnya cukup dengan produksi penuh, menghasilkan 20-30 kg buah per tahun. Produksinya di Selandia Baru juga hampir sama, sedangkan hasil komersial umumnya 15-17 ton/ha. Pohon terong belanda ini dapat memberikan hasil yang baik selama 11-12 tahun, tetapi umumnya menurun setelah berumur 5-6 tahun.

Penanganan pasca panen Buah terong belanda dagingnya keras dan kulitnya licin dan liat sehingga mudah dikelola. Dalam keadaan kehangatan yang normal, daya tahannya sekitar 1 minggu, tetapi pada penyimpanan dingin dengan suhu 3,5°C ± 1°C buah dapat disimpan selama 8 minggu atau lebih. Colletotrichum dan Phoma yang menyerang buah yang tersimpan harus diberantas dengan perendaman dalam air panas dan pelapisan kembali dengan lilin
Kandungan
Kulit buah terong belanda mengandung suatu zat yang rasanya pahit, tetapi zat ini dapat dibuang dengan cara mengupas kulitnya atau menyeduhnya dengan air panas selama 4 menit. Mengganti air setelah merebusnya 3-4 menit dan memanaskannya kembali dapat mengurangi rasa pahit dan sepat buah yang masih muda.

Setiap 100 g bagian buah yang dapat dimakan mengandung: air 85 g, protein 1,5 g, lemak 0,06-1,28 g, karbohidrat 10 g, serat 1,4-4,2 g, abu 0,7 g, vitamin A 150-500 SI, dan vitamin C 25 mg. Sebagian besar vitamin akan hilang dalam perebusan.

Manfaat
Buah terong belanda dimanfaatkan menurut berbagai cara, seperti masakan yang lezat dan makanan yang manis-manis. Buah mentah dapat digunakan untuk masakan 'chutney', kari dan sambal, sedangkan buah matang untuk sirop, sup, adonan pengisi (perut ayam, dan sebagainya) dan untuk rujak. Buah yang dibelah dapat digunakan sebagai bumbu, serta dibakar atau dipanggang untuk digunakan sebagai sayuran. Buah yang matang di pohon yang dipelihara pada lingkungan yang cocok saja yang rasa dan aromanya enak. Buah yang dimatangkan sebaik-baiknya juga penting agar dihasilkan sirup, jell, selai, pencuci mulut dan sebagai hiasan es krim yang berkualitas baik. Bijinya yang keras itu dapat dibuang setelah digodok. Air kapur dan gula dapat ditambahkan agar rasanya lebih enak.

Terung pirus atau Terung Belanda, dapat dibuat menjadi beragam aneka snack, seperti dodol, tape, juice, manisan, dan sirup. Terung Belanda mudah diolah menjadi aneka makanan kecil karena daging buahnya keras, kulitnya licin dan liat.

Terong pirus juga brrguna Untuk Stamina, Vitalitas, Dan Daya Tahan Tubuh yang Maksimal. Syrup berkalori tinggi dengan kandungan antisianin  untuk mencegah kanker, serangan jantung & stroke serta vitamin alamiah & zat-zat antioksidan.
Manfaat Syrup : kandungan Anti sianin & Vitamin serta zat-zat gizi lainnya dalam syrup Herbalif bekerja sinergis untuk :
  • Mencegah kerusakan sel-sel dan jaringan tubuh penyebab berbagai penyakit (kanker, tumor dan lain-lain)
  • Melancarkan penyumbatan pembuluh darah (arterisklorosis) sehingga mencegah penyakit jantung & stroke serta menormalkan tekanan darah 
  • Menurunkan kadar kolestrol & mengikat zat-zat racun dalam tubuh 
  • Meningkatkan stamina, daya tahan tubuh & vitalitas
  • Dapat membantu mempercepat proses penyembuhan
Buah Terong belanda Mengandung : AntiSianin, Karotenoid (BetaCarotene) Vitamin A, B(B1,B6,B12), C, E, Protein, Kalsiu, Fosfor, Zinc, Zat Besi.

Antisianin adalah bahan antioksidan yang kuat dan dapat menangkal berbagai radikal bebas berlainan  secara serentak sekaligus. Antisianin pada buah-buahan bukan saja mempunyai sifat antioksidan yang tinggi tetapi  turut bertindak sebagai antiradang, antibakteri, anti kanker (bagi pencegahan kanker), memperbaiki fungsi  penglihatan, antitumor dan juga antipenuaan. Lebih penting, Antisianin juga mempunyai sifat antikarsinogenik, memberi perlindungan kepada sistem  kardiovaskular (pembuluh darah jantung), menjaga kadar gula dalam darah, khususnya bagi penderita kencing  manis, mencegah infeksi saluran kencing, darah tinggi, Pikun, radang sendi (arthritis), sakit sendi, badan pegal,  stroke, masalah sistem syaraf, Alzheimer, menurunkan kolesterol, anti virus dan menghambat serangan  bacteria Helicobacter pylori yang menyebabkan masalah gastric, ulser perut, kanker perut dan peradangan  usus serta membantu menjaga kesehatan kulit dan masalah penuaan dini.

Selain enak dikonsumsi buah terung belanda juga punya khasiat untuk menurunkan kolesterol, mengobati darah tinggi, mengatasi sariawan, mengatasi asam urat dan masih banyak lagi manfaat lainnya.

Kandungan gizi buah terung belanda meurut hasil uji teknologi UPTD Instansi Laboratorium Klinik Lembang ( tahun 2007)
Kadar Lemak                                            = 0,07788 %
Kadar Protein                                            = 1,663%
Kadar Karbohidrat                                    = 4,1572%
Kadar Kalori                                             = 23,98117 kkal
Kadar Vitamin C                                      = 0%
Kadar Air                                                  = 87,475%
Kadar Abu                                                = 1,9975 %
Kadar Serat Kasar                                     = 3, 7461 %
Gula Lokal                                                = 0,2887 %
Kadar Gula Pareduksi                               = 1, 1549 %
PH                                                             = 4,5
Ca                                                              = 0,14ppm
Fe                                                              = 35,58 ppm
K                                                               = 1044,99 ppm
Mg                                                             = 2,51 ppm
Zn                                                              = 1,38 ppm


TUGAS
PENGETAHUAN BAHAN HASIL PERTANIAN



Oleh :
HENA ASISCHA
07117082





TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN
TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS ANDALAS
2009

Tidak ada komentar: