Minggu, 29 Januari 2012

Laporan Praktikum Pemeriksaan Kadar Aspal Dengan Cara Ekstraksi ( As – 08 )


PEMERIKSAAN KADAR ASPAL
DENGAN CARA EKSTRAKSI
( AS – 08 )

A.     JADWAL PELAKSANAAN
Hari / Tanggal    :  Selasa / 04 January 2011
Waktu                 :  07.30 WIB – Selesai.
   Tempat              :  Laboratorium Pengujian Bahan Teknik Sipil
                               Politeknik Negeri Padang

B.      TUJUAN PERCOBAAN
1.      Tujuan Umum :
Dapat menentukan nilai kadar aspal yang terdapat dalam campuran (Mix Design)

2.      Tujuan khusus
a.      Dapat memahami prosedur pelaksanaan Ekstraksi Briket  dengan baik dan benar.
b.      Dapat menggunakan dan memahami cara kerja mesin Centrifuge Extrator.
c.       Dapat melakukan pencatatan dan analisa data pengujian yang diperoleh
d.      Dapat menyimpulkan nilai data aspal yang diuji berdasarkan standar yang diacu
e.      Dapat menentukan suhu pencampuran dan pemadatan.


C.      REFERENSI
1.      SNI – 03-6894-2002, ( Metode pengujian kadar aspal dari briket dengan alat Ekstractor ).

D.     DASAR TEORI
Salah satu metode yang telah dikembangkan untuk menguji kandungan kadar aspal dalam campuran (Mix Design) adalah dengan menggunakan metode Ekstraksi menurut prosedur pemeriksaan AASTHO (T – 164 – 80)
Pengujian Ekstraksi menunjukan bahwa gradasi agregat berubah menjadi lebih halus dari gradasi semula perubahan gradasi agregat diakibatkan oleh kehancuran, beberapa partikel agregat ini menaikan volume rongga udara dalam campuran yang menghasilkan penurunan kepadatan serta peningkatan VIM dan VMA.
Agregat yang hancur, tidak terlapisi aspal, Hal ini mengakibatkan penurunan stabilitas dan indeks perendaman dan memasukan kelelehan sehingga menurunkan marshall Qoutient dari benda uji Marshall. Immersion, Proses Ekstraksi merupakan proses pemisahan campuran dua atau lebih bahan dengan cara menambahkan pelarut yang bisa melarutkan salah satu bahan yang ada dalam campuran tersebut dapat dipisahkan. Pelarut yang biasa digunakan dalam proses ekstraksi antara lain spiritus, bensin minyak tanah, Trichlor Ethylen Teknis, dll salah satu contoh tujuan dilakukan proses ekstraksi yaitu untuk mengetahui kadar aspal yang terdapat dalam campuran aspal yang dibuat (mix design) yang menggunakan alat centrifuge Extractor dengan bensin sebagai pelarutnya selain itu dapat pula digunakan alat soklet dengan menggunakan Trichlor Ethylen Teknis Sebagai bahan pelarutnya.

H            = ( A – (E + D) / A x 100 %
Keterangan :
                        H = kadar aspal sampel (%)
                        A = Berat Sampel sebelum ekstraksi (gram)
                        D = Berat masa dari kertas filter (gram)
                        E = Berat sampel setelah ekstraksi (gram)

E.      PERALATAN DAN BAHAN
a.      Peralatan :
-  Centrifuge Extractor
-   Gelas ukur 500 ml
-   Saringan Ekstraksi atau Kertas filter
-   Timbangan dengan ketelitian 0,01 gram
-   Talam=talam
-   Baskom

b.      Bahan :
-   Campuran aspal mix design (Mix Design)
-   Bensin

F.       KESELAMATAN KERJA
1.      Pergunakanlah jas lab pratikum
2.      Membaca referensi terlebih dahulu sebelum melakukan praktikum
3.      Gunakan peralatan sesuai fungsinya berdasarkan peetunjuk prosedur pengujian dan petunjuk pembimbing praktikum
4.      Bersihkan alat ekstraktor sebelum dan sesudah pratikum
5.      Gunakanlah sarung tangan terutama pada saat memanaskan aspal pada tungku pemanas.
6.      Pahami dengan baik mengenai prosedur pelaksanaan pratikum.
7.      Pastikan semua peralatan mesin telah dimatikan apabila pengujian telah selesai digunakan
8.      Menjaga kebersihan Lingkungan kerja.

G.     PROSEDUR PELAKSANAAN
a.      Menimbang sampel dan saringan ekstraksi sebelum melakukan ekstraksi aspal.
b.      Meletakan mesin centrifuge extractor pada lantai dasar yang keras
c.       Melepaskan pengunci penutup centrifuge extractor lalu memasukan sampel dan bensin sebanyak 500 ml kemudian memasang saringan ekstraksi dan  memasang penutup centrifuge Ekstractor. Serta menguncinya.
d.      Menyalakan mesin centrifuge Ekstractor dan mengulanginya 3 – 4 kali hingga bersih atau jenuh.
e.      Pada proses ke 4, bensin yang terakhir keluarkan yang sudah bersih atau jenuh ditadah di gelas ukur untuk digunakan pada sampel berikutnya.
f.        Setelah selesai lalu, mengeluarkan sampel hingga bensinnya melayang atau habis.
g.      Setalah itu didiamkan sampai dingin, lalu ditimbang beserta wadahnya
h.      Menghitung nilai kadar aspal
i.        Mengulangi prosedur tersebut untuk sampel berikutnya

H.     DATA PEMERIKSAAN DAN HITUNGAN
Dari hasil pengujian Ekstraksi aspal (Mix ) didapat data sebagai berikut :
Sampel I
1.    Berat awal sampel sebelum ekstraksi (A) = 328,87 gr
2.    Berat kertas filter                                 (B) = 15,63 gr
3.    Berat kertas filter setelah Ekstraksi ( C )   = 17,85 gr
4.    Berat masa dari kertas filter D    = C – B
         D    = 17,85 – 15,63  = 2,22 gr
5.      Berat sampel setelah ekstraksi     E = 309,82 gr
Jadi kadar aspal ( H ) = ( A – (D+E) )/ A x 100 %
                           ( H ) = 328,87 gr – ( 2,22 + 309,82 ) / 328,87 x  100 %
                                    = 5,1172 gr

Sampel II
                   Berat awal ( A )    = 435, 75 gr
                   Berat kertas filter  ( B) = 15,36 gr
                   Berat Kertas filter setelah ekstraksi ( C) = 17,04 gr
                   Berat masa dari kertas filter ( D )           = C – B
                                                                        D = 17,04 – 15,36 = 1,68 gr
                   Berat sampel setelah Ekstraksi ( E ) = 412,55 gr
Jadi kadar aspal ( H ) = ( A – (D+E) )/ A x 100 %
                           ( H ) = 435,75 gr – ( 1,68 + 412,55 ) / 435,75 x  100 %
                                    = 4,938 gr

Rata-rata Kadar Aspal =  Sampel I + Sampel II
                                                        2
                                    = 5,1172 + 4,938
                                                  2
                                     = 5,0276 gr

I.        KESIMPULAN
Pemeriksaan kadar aspal dengan alat extractor ini sangat penting dipelajari. Pemeriksaan kadar aspal dengan cara ini adalah pemeriksaan kadar aspal dengan cara ini adalah pemeriksaan kadar aspal dalam bentuk briket atau campuran aspal yang telah jadi sebagai bahan perkerasan jalan, apakah kadar aspal yang dipakai sesuai dengan kadar aspal yang direncanakan .
Dari hasil pengujian ini, didapat rata-rata pada kadar aspal briket yang diuji adalah 5,0267 gr

J.        LAMPIRAN.
1.      Data kelompok.
2.      Skema prosedur pengujian.
3.      Diagram alir proses pelaksanaan.
4.      Gambar peralatan.

Tidak ada komentar: